Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal mukiyo, 11 Juli 2016


Ada orang yang diuji dengan PASANGAN-nya,
Ada orang yang diuji dengan KEJOMBLOAN KARENA BELUM DAPAT JODOH,
Ada orang yang diuji dengan KESEHATAN-nya,
Ada orang yang diuji dengan BELUM PUNYA MOMONGAN,
Ada orang yang diuji dengan KARIR & JABATAN-nya,
Ada orang yang diuji dengan PARAS-nya,
Ada orang yang diuji dengan KETERPURUKAN-nya,
Ada orang yang diuji dengan KESULITAN REZEKI-nya,
Ada orang yang diuji dengan HIMPITAN YANG BERTUBI,
Ada orang yang diuji dengan KESEDIHAN AKIBAT KEKECEWAAN,
Dan ada juga orang yang diuji dengan ANAK dan KETURUNANNYA.

Jangan pikir hanya kita seorang yang diuji oleh-NYA.
Jangan tanya kepada-NYA, "Ya Allah, mengapa harus aku??? Mengapa semua terjadi padaku ???".

Toh apapun yang menimpa kita adalah bagian dari cara indah dari Tuhan agar kita lebih indah, lebih merekah dan kebih kuat dari sebelumnya.
 
Apapun yang kita jalani dan hadapi adalah bagian dari proses alam "hukum alam" bahwa untuk menjadi kupu -kupu yang indah kita perlu melalui masa sakit, perih terperi, dan derita yang seakan mendera ketika dalam proses bermetamorfosis dalam "pekatnya" kepompong.

Entah yang kita jalani terlihat enak ataupun sebaliknya tetapi semuanya adalah bagian dari ujian dari Tuhan di ruang-ruang kelas kehidupan yang tidak tau kapan usainya.

Ketika Allah SWT. memberi beban dipundak, jangan bertanya mengapa kita diberi yang berat. Tapi mintalah agar pundak dan bathin ini diberikan tambahan kekuatan dan energi agar kita lebih kuat dan mampu untuk memikulnya dengan ikhlas lahir dan juga bathin kita.

Yakinlah akan ada KEMUDAHAN selalu berbarengan disaat KESULITAN menghadang. Dua kali Tuhan mempertegas dalam firmannya "fainna ma'al usri yusri yusran, inna ma'al 'usri yusran".
 
Mengapa Allah Swt dalam al-Quran berfirman, “Inna ma’a al-usri yusra” tidak berfirman, “Inna ba’da al-‘usri yusra?”
 
Disinilah bukti bahwa Tuhan mendekap dan memesrai kita seakan -akan membisikkan disetiap telinga kita bahwa Ia bersama kita, Tuhan membesar-besarkan hati kita bahwa ketika pekat yang kita lalui sebenarnya ada secercah cahaya Tuhan yang juga mengiringi langkah kita.

Pada ayat tersebut terdapat satu jenis keterikatan dan jalinan hubungan antara menahan segala kesulitan dan memperoleh kemudahan; artinya bahwa manusia tidak akan dengan mudah memperoleh kemudahan secara kebetulan setelah melalui beberapa kesulitan. Karena itu untuk menyampaikan hubungan antara kesulitan (‘usr) dan kemudahan (yusr) kita memerlukan sebuah lafaz yang mengandung makna tersebut di dalamnya dan lafaz itu adalah ma’a.

Ayat dengan lafaz ma’a memahamkan kepada kita bahwa kemudahan senantiasa disertai dengan kesulitan dan penderitaan. Dengan menahan kesulitan maka kemudahan secara perlahan akan dapat diraih. Dari kata ma’a digunakan untuk menunjukkan bahwa kemudahan dekat dengan kesulitan. Yang dengan melalui proses kesulitan akan menguatkan hati manusia untuk memperoleh kemudahan.

Bagaimanapun dengan memperhatikan bahwa setiap pada kesulitan terpendam kemudahan dan setiap kesusahan tertimbun kesenangan karena itu kedua hal ini senantiasa bersama dan penggunaan lafaz ba’d tidak akan dapat menyampaikan makna subtil ini.

 Bersahabatlah dengan pekat karena dibalik pekatnya kehidupan selalu ada titik dan celah benderang.

About Muhammad Assiry

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top