Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal mukiyo, 2016

Foto Assiry Presiden Kaligrafi.
 
Kita sudah ketahui bersama bahwa kata agama berasal dari bahasa Sanskerta, agama yang berarti "tradisi" dan "keteraturan." Kata lainnya adlah religi yang berasal dari bahasa Latin religio. Akar katanya re-ligare yang berarti "mengikat kembali." Maksudnya dengan berreligi, seseorang mengikat dirinya kepada aturan bersama. Sedang dlm bahasa Inggris "religion," bermakna "takut akan Tuhan sambil merenungkan hal-hal eskatologi, kesalehan, ketekunan, ketaatan dan kepatuhan hukum." Karena ketaatan, kepatuhan dan keteraturan maka agamawan akan memproduksi kebenaran via ilmu, kebaikan via akhlak/karakter, keindahan via seni. 

Tentu setiap agama itu luar biasa. Karena itu dalam sejarah yg sangat panjang, para Nabi tdk hanya bicara hidup/mati/agama/ideologi/tuhan dan ibadah ritual. Nabi2 selalu bicara keadilan dan kesejahteraan via revolusi struktur ekopolotik. Ya. Revolusi Sistemik ekonomi-politik yg gigantik. Tanpa revolusi dan tindakan-tindakan raksasa, agama jatuh menjadi bisnis dan mafia saja. Karena itu, yang bicara hidup/mati/ritual/tuhan/ibadah mahdhoh melulu, baru sekelas romo dan kyai level ecek -ecek atau kelas kaki lima.

Yang baru bicara identitas dan kesalihan individual baru kelas ustaz Paly Group dan artis. Kini dunia keagamaan kita baru sebatas bicara kurikulum artifisial dan ibadah pariferal. Kini dunia kepemimpinan agama kita baru sebatas ustadz, romo dan artis yang merujuk dan berbondong-bondong mengejar ibadah ritual sholat, puasa, dzikir massal dengan menangis berjamaah, pengajian, sarasehan, seminar.
 
Saya tidak mengatakan ritual seperti itu salah. Ritual itu penting karena hal itu juga bagian dari perintah Tuhan. Tetapi bukankan akan sia -sia jika ibadah ritual kita yang rajin ke Masjid, Ummat Kristiani yang rajin ke Gereja, Ummat Budha yang tekun ke viraha dan semacamnya menjadi kosong tanpa nilai. Karena buah dari ibadah ritual adalah tindakan atau perilaku sosial yang juga harus dijalankan. Sholatmu, puasamu, hajimu, missamu bisa jadi tidak akan diterima oleh Tuhan jika masih saja ada tetanggamu yang "kaliren" dan terberangus oleh derita kemiskinan yang mendera. Tiap tahun haji selalu meningkat tapi korupsi juga semakin menunjukkan perkembangannya. Puasa setiap tahun makin rame tetapi kemiskinan terus saja menurun. Menurun terus kebawah mulai dari kakeknya yang miskin, kemudian turun -temurun kepada anaknya, cucunya, cicitnya dan seterusnya.

Sangat memuakkan dan tidak menarik bagi capaian peradaban. Jika ingin agama menjadi menarik, jadilah seperti para Nabi yang fatwa dan tindakannya berdentum via revolusi ruhani dan revolusi total. Tidak penting apa agamamu. Bahkan tak peduli, kamu beragama atau tidak itu urusanmu sendiri dan akan engkau pertanggung jawabkan dihadapan Tuhan. Yang betul-betul penting adalah perilakumu di depan kawan-kawanmu, keluarga, lingkungan kerja, negaramu juga dunia.

Sebab yang paling genting kini bagi dunia adalah perilaku. Sedemikian buruknya kamasutra kemesraan cinta kita terhadap sesama, sehingga yang terjadi sekarang adalah saling fitnah, saling tuding, saling tuduh, saling serang, saling membunuh dan dengan dalih kebenaran dan agama.
Padahal agama adalah saudara kembar dari cinta kasih sesama makhluk dan semesta.
Jagalah pikiranmu, karena akan menjadi perkataanmu.
Jagalah perkataanmu, karena akan menjadi perbuatanmu.
Jagalah perbuatanmu, karena akan menjadi kebiasaanmu.
Jagalah kebiasaanmu, karena akan menjadi karaktermu.
Jagalah karaktermu, karena akan menjadi nasibmu.

Agama tanpa karakter adalah tekhnik dan ekonometrik. Agama tanpa tindakan raksasa untuk merubah peradaban yang lebih baik dan bermoral kepada sesama dan alam semesta raya adalah sinetron dan pencitraan kelas kecoa.

About Muhammad Assiry

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top