Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal Mukiyo, 25 Oktober 2014

Dalam fragmen sejarah menceritakan bahwa ke-nabi-an Muhammad lebih dahulu diketahui oleh seorang Kristen bernama Bukhaira. Berlatar Kota Basrah dengan alur perdagangan, pertemuan Muhammad yang saat itu masih berusia 12 tahun dengan Bukhaira sang pendeta Kristen seolah-olah telah diatur oleh Sang Penguasa Alam semesta raya.


Bukhaira bertanya kepada Abu Thalib, paman Muhammad yang saat itu menjadi wali bagi keponakannya yang telah yatim piatu, “Siapa anak ini?” Sang paman menjawab, “Ini anak saya.”
Perasaaan Bukhaira sebagai pendeta yang ‘sidiq paningal’ berkata lain. Dia merasa ada sesuatu yang lain yang tidak biasa, semacam tanda2 kenabian yang dimiliki oleh Muhammad kecil yang tidak dimiliki oleh orang lain ( irhas). Perasaan itu menyebabkan ketidakpercayaannya terhadap jawaban Abu Thalib. Bukhaira pun menyangkal. “Tidak, pasti dia anak yang telah ditinggal mati bapaknya,”batinnya.

Dengan penuh kekaguman, Abu Thalib mengakuinya, “Memang betul, saya pamannya.” Belum habis rasa kagumnya, Abu Thalib dikagetkan lagi dengan pernyataan Bukhaira selanjutnya, "ketahuilah kelak dewasa dia akan menjadi Nabi.

28 tahun kemudian, tepatnya setelah Rasulullah berumur 40 tahun, sejarah membuktikan kembali keterlibatan pendeta Kristen dalam menerangkan kenabian Muhammad. Kali ini, sejarah bercerita mengenai datangnya wahyu pertama di Gua Hira, Jabal Nur, pada malam 17 Ramadhan. Rasulullah seorang diri di dalam gua gelap nan sunyi, meratapi fenomena sosial masyarakat dan lingkungannya.

Tiba-tiba datanglah Jibril berwujud makhluk aneh, putih, merangkul-rangkul, terasa beban yang sangat berat. Seraya menguatkan rangkulannya, makhluk itu berkata Iqra’ (bacalah). Rasulullah hanya jawab ma ana biqari-in (saya tidak bisa membaca).

Keringat dingin Muhammad bercucuran, ia menggigil kedinginan lari keluar gua menuruni Jabal Nur. Rasulullah bergegas pulang menemui Khadijah sang istri di rumah. Lalu Muhammad berkata zammiluni (selimuti aku) tiga kali, “saya kedinginan"

Dengan gemetaran, Muhammad menceritakan kepada sang istri kejadian yang baru dialaminya di dalam Gua. Dengan tenang Khadijah sang istri menjawab, “Wahai suamiku, kamu adalah orang baik, tidak pernah menyakiti orang, tidak pernah berkhianat, tidak pernah menipu, suka menolong, karenanya Aku yakin dia yang datang kepadamu membawa niat baik. Besok ikutlah denganku menemui sepupuku yang bernama Waraqah bin Naufal, seorang Kristen yang buta. Aku akan mencoba mencari keterangan mengenai kejadian yang baru saja kau alami.”

Sesampainya di rumah Waraqah, Muhammad dan Khadijah bercerita secara runut apa yang terjadi. Waraqah menjawab, “Yang datang kepadamu semalam adalah an-Namusu al-Akbar (malaikat senior), yang dulu pernah datang ke Musa. Jadi jangat takut, karena kamu akan menjadi orang mulia. Mudah-mudahan umur saya sampai ketika umatmu mengusir

kamu. Ketika kaum Quraisy mengusir kamu, mudah-mudahan saya bisa tahu,” begitu jawab Waraqah.
“Apakah mereka akan mengusir saya?” tanya Muhammad dengan nada tidak percaya, setelah mendengar ramalan itu.

Waraqah menjawab, “Setiap Nabi akan mendapatkan tantangan dari kaumnya sendiri, dari familinya dan juga orang di sekelilingnya.”
Khadijah dan Muhammad semakin tersadar bahwa apa yang terjadi dengannya bukanlah hal kecil, tetapi hal istemewa yang nantinya akan mengubah dunia. Untuk ke sekian kali orang Kristen ikut ambil peran dalam kenabian Muhammad.

Sejarah juga menyodorkan kepada kita, betapa hubungan Kristen dengan Islam sangat erat. Tepatnya ketika Romawi yang Katolik berperang dengan Persia yang Majusi. Saat itu Muhammad sudah menjadi Nabi. Beliau berdoa, “Ya Allah, mudah-mudahan kaum Romawi yang Katolik menjadi pemenang mengalahkan Majusi.”

Tetapi Allah berkehenak lain, dan Romawi kalah. Kejadian itu membawa Muhammad Saw. bersedih, kaget dan bermuka murung seperti tidak terima dengan kekalahan Romawi. Karena itulah turun sebuah surat dalam al-Quran yang isinya menghibur Muhammad Saw., surah Romawi yang dalam bahasa Arabnya disebut ar-Rum.

الٓمّٓۚ ﴿۱﴾ غُلِبَتِ الرُّومُ ﴿۲﴾ فِى اَدنَى الاَرضِ وَهُم مِن بَعدِ غَلَبِهِم سَيَغلِبُونَۙ ﴿۳﴾ فِى بِضعِ سِنِينَؕ لِلّٰهِ الاَمرُ مِن قَبلُ وَمِن بَعدُؕ وَيَومَٮِٕذٍ يَّفرَحُ

 المُؤمِنُونَۙ ﴿۴﴾
“Alif Lam Mim. Telah dikalahkan bangsa Rumawi. Di negeri yang terdekat dan mereka sesudah dikalahkan itu akan menang dalam beberapa tahun lagi. Bagi Allah-lah urusan sebelum dan sesudah (mereka menang). Dan di hari (kemenangan bangsa Rumawi) itu bergembiralah orang-orang yang beriman.” (QS. ar-Rum ayat 1-4).

Apa yang menimpa kaum Katolik Romawi sangat berpengaruh terhadap keberlangsungan Islam baik secara politik maupun persaudaraan. Betapa pentingnya kejadian tersebut hingga Allah Swt. mengabadikan di dalam al-Quran dengan sebuah surah yaitu, ‘ar-Rum’. Ini menunjukkan bahwa Kristen dan Islam sebenarnya mempunyai misi yang sama dalam membangun peradaban umat manusia, sehingga kerugian dan kekalahan Romawi juga kerugian Islam.

Begitu juga dengan surah Maryam, surat ini adalah bukti sejarah betapa Islam menghormati Sang Bunda. Tepatnya ketika Muhammad Saw. hijrah ke Madinah. Sesampainya di Madinah, orang-orang Yahudi sudah mulai membangun konflik dengan mengembangkan isu bahwa Yesus itu anak jadah, hasil perzinaan antara Maryam dan Yusuf an-Najjar. Islam tidak membiarkan hal ini berlarut-larut. Oleh karena itu, Allah menurunkan satu surah yang isinya merehabilitasi nama baik Maryam.

وَاذكُر فِى الكِتٰبِ مَريَمَ‌ۘ اِذِ انْتَبَذَت مِن اَهلِهَا مَكَانًا شَرقِيًّا ۙ ﴿۱۶﴾
“Dan ceritakanlah (kisah) Maryam di dalam al-Quran, yaitu ketika ia menjauhkan diri dari keluarganya ke suatu tempat di sebelah timur.” (QS. Maryam ayat 16).

Begitu pentingnya nama baik Maryam sehingga Allah mengkhususkan dalam satu surah tersendiri yaitu surah Maryam.
Satu lagi bukti sejarah, ketika terjadi tragedi pembunuhan massal oleh kaum Majusi yang dirajai oleh Dzunnuwas terhadap masyarakat Kristen di Najran (sekarang Saudi Selatan), mereka mengadakan sweeping. Semua orang yang beragama Kristen ditangkap, dimasukkan parit lalu dibakar hidup-hidup.
Ini adalah cerita nyata yang tidak termaktub dalam Bibel, tetapi malah ada di dalam al-Quran.

قُتِلَ اَصحٰبُ الاُخدُودِۙ ﴿۴﴾ النَّارِ ذَاتِ الوَقُودِۙ ﴿۵﴾ اِذ هُم عَلَيهَا قُعُودٌ ۙ ﴿۶﴾ وَّهُم عَلٰى مَا يَفعَلُونَ بِالمُؤمِنِينَ شُهُودٌ ؕ ﴿۷﴾ وَمَا نَقَمُوا مِنهُم اِلَّا اَن يُّؤمِنُوا بِاللّٰهِ العَزِيزِ الحَمِيدِۙ ﴿۸﴾
“Binasa dan terlaknatlah orang-orang yang membuat parit, yang berapi (dinyalakan dengan) kayu bakar. Ketika mereka duduk di sekitarnya, sedang mereka menyaksikan apa yang mereka perbuat terhadap orang-orang yang beriman. Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.” (QS. al-Buruj ayat 4-8)

Hubungan Kristen dan Islam tidak hanya sebatas hubungan religiusitas saja, tetapi juga hubungan persaudaraan. Ketika Nabi Muhammad Saw. mendapatkan hadiah dua perempuan dari Muqaukis Gubernur Mesir, beliau sudi menikahi salah satunya. Yaitu Mariah al-Qibthiyyah yang beragama Kristen Koptik, sedangkan satu lagi yang bernama Sirin beliau hadiahkan kepada Hasan bin Tsabit. Mariah inilah yang nantinya mempunyai anak yang bernama Qasim (yang meninggal masih kecil). Nabi Muhammad Saw. tidak punya anak laki-laki kecuali dari Mariah itu.

Setelah menerima perempuan itu, Nabi Muhammad Saw. berkata kepada sahabat Umar. “Umar, nanti Islam akan sampai ke Mesir berkat tanganmu (perjuanganmu). Kalau nanti Islam sudah sampai ke Mesir, saya pesan keluarganya bibimu ini (keluarga Mariah) jangan kamu ganggu,”begitu kata Nabi.
Benar saja, sejarah berjalan dan akhirnya Islam sampai pula ke Mesir, yakni ketika khalifah Umar dan ‘Amr bin Ash berhasil menaklukkan Mesir. Saat itulah Umar teringat pesan Nabi Muhammad Saw. Karena itu, orang Kristen Koptik tidak diganggu sama sekali hingga sekarang. Bahkan sampai detik ini, pusat Kristen Koptik berada di Aleksanderia. Jadi, Nabi Muhammad Saw. saat itu benar-benar menjaga eksistensi keselamatan, keutuhan, kehormatan, harga diri masyarakat Kristen Koptik.

Tidak hanya Rasulullah Saw. yang selalu berniat baik dan menjaga hubungan dengan Kristen, Umar pun senantiasa mewarisi kebijakan ajaran Rasul. Ketika pasukan Umar di bawah pimpinan Abu Ubaidah bin Jarrah berhasil menguasai Pelestina, ia pun tidak semena-mena bertindak dalam mengambil sikap. Hal ini tercermin pada waktu prosesi penyerahan kunci Kota Palestina, dari sang penguasa lama kepada Umar. Saat itu penyerahan diadakan di dalam gereja, sesaat kemudian adzan Ashar berkumandang. Sang penguasa Palestina mempersilakan Umar untuk mengambil ruang di dalam gereja guna melakukan shalat. Tetapi umar menolaknya, Umar lebih memilih shalat di luar gereja dengan alasan: “Saya tidak mau shalat di dalam gereja bukan apa-apa, saya khawatir kalau nanti ada generasi Islam mendatang merebut gereja ini dengan dalih Umar shalat di sini.”

Itulah beberapa potongan-potongan cerita sejarah yang menggambarkan bagaimana sejak Islam lahir sebagai agama yang mempunyai garis keberagamaan yang sangat moderat dalam berhubungan dan bermuamalah dengan agama lain. Islam mempunyai rumus wasathan(tengah-tengah, moderat, tidak ekstrem kiri, juga tidak ekstrem kanan), yang diambil dari ayat (wakadzalika ja’alnakum ummatan wasathan).
Artinya, Islam memang dijadikan oleh Allah sebagai agama penyempurna yang tidak terlalu legal formal seperti Yahudi yang segalanya berorientasi pada hukum, dan juga tidak terlalu menonjolkan etika moral spiritual seperti Kristen.

Semua degradasi moral yang berakibat tindak kekerasan dan anarkhis juga disebabkan oleh tidak memahaminya mereka pada sejarah Islam dan Kristen yang sekarang para generasi pemeluk islam dan kristen justru seperti musuh yang seperti ingin saling membunuh.
Tokoh 2 agama seyogyanya menjadi pengayom dan peneduh bagi ummat dan kaumnya, agar terjalin keharmonisan dan kerukunan bagi ummat manusia bukan menjadi setitik nila disebuah bejana air susu yang jernih.

Disadur dari beberapa sumber sejarah.
Assiry, 2014

About Elsya Vera Indraswari

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top