Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal mukiyo, 6 April 2014
 
Brdasarkan perhitungan yang ada, sekolah di Indonesia sudah berusia 114 tahun, ini artinya sekolah sudah ada sejak zaman pra kemerdekaan. 

Pertanyaannya sekarang adalah, bagaimana manusia nusantara sebelum sistem sekolah itu masuk ke nusantara, apakah mereka tidak bersekolah? Kemudian, dengan adanya sekolah apakah kita menjadi lebih pintar atau dengan bersekolah justru menjadi awal mula dari kebodohan kita?

Pada tahun 1909, Belanda melaksanakan sensus buta huruf di Indonesia, dari sensus tersebut disimpulkan bahwa 99% penduduk di Indonesia adalah masyarakat buta huruf, dan hanya 1% yang dinyatakan melek huruf. Namun yang tidak disadari dari sensus tersebut adalah bahwa buta huruf yang dimaksudkan adalah buta huruf alfabet ABCD dst sampai Z. Dan tidak terdata masyarakat yang melek huruf “alif, ba, ta, tsa dst”, huruf Sansakerta atau Aksara Jawa (Ha Na Ca Ra Ka).

Sehingga orang yang melek huruf-huruf tersebut tetap dinyatakan buta huruf apabila ia tidak melek huruf ABCD. Padahal pada saat itu sangat banyak sekali orang yang melek huruf Hijaiyah, huruf Jawa bahkan juga Sansakerta. Dan setelah kita mengenal ABCD, kita belum pernah mencapai kehidupan secuil pun dari yang pernah dicapai oleh nenek moyang kita.

Walisongo itu terdiri dari 9 orang wali dan dibantu dengan staff-staffnya. Walisongo yang 9 orang itu mampu mengislamkan seluruh penduduk nusantara dengan sangat damai dan toleran dengan waktu yang sangat cepat. Sebaliknya, saat ini ribuan ustadz di Indonesia justru melakukan kegiatan yang membuat semua orang merasa ngeri berada didalam Islam. Mulai dari yang dituduh kafir, bid’ah, musyrik, sesat dan sebagainya.

Masihkah anda berani bilang bahwa keberadaan wali songo adalah sumber petaka dan peperangan?......
Sedangkan para Ustadz tidak lagi menjadi tempat yang nyaman bagi ummat manusia, menebar teror bidah, sesat, kafir bahkan koar-koar halal seseorang darahnya ditumpahkan jika tidak sefaham dan berbeda dengan apa yang difatwakan.

About Muhammad Assiry

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top