Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal mukiyo, 28 Maret 2017




Tambah riuh-gemuruh debur dan gelora yang membuncah dalam berkaligrafi di tahun-tahun terakhir ini mendorong dan didorong kreativitas menggebu para pelkuis kaligrafi Islam kontemporer yang mencerminkan kecenderungan rata-rata sikap batin dan pikiran mereka yang ingin terus mengolah dan mengasah bentuk -bentuk kaligrafi dengan memadukan kedalam lukisan kaligrafi yang sudah ada dan menggubahnya menjadi lebih bebas dan berbeda dari bentuk bakunya.

Inilah yang dilakukan oleh karib juga guru dan teman seperjuangan waktu masih di Sanggar kaligrafi Annur yang didirikan KH.Nur Aufa Shiddiq alm, yakni Ustazuna H.Purwanto Zain S.Pdi yang sekarang juga melanjutkan S2 Tarbiyyah di STAIN Kudus ini. Ia begitu tekun siang malam mengasah terus gaya -gaya baku kaligrafi. Seperti dalam karyanya yang diberi judul "Surga Al Fatihah" ini, menujukkan eksistensi dan puncak estetika dalam ia mengolah antara bentuk huruf dengan background yang analog dan harmoni sekali. Ia melakukan gebrakan demi gebrakan pembebasan huruf dari khath Diwani dengan membentangkan dan merubah bentuk aslinya huruf alif menjadi sangat unik. Ia menyebutnya sebagai Madzhab Gaya Diwani zaini.

Saya seperti memasuki alam bathin yang begitu teduh, mengalun lembut Suara desah syahdu bidadari dengan desiran angin surga yang menentramkan jiwa. Kiranya begitulah gambaran yang saya rasakan ketika melihat, menatap dan menikmati indahnya lukisan "Kang Haji" begitu saya memanggilnya.

Seolah -olah saya ingin bersemayam disana.
Contoh paling mencolok adalah lukisan kaligrafer Tunisia Naja al-Mahdawi yang saban hari berujicoba huruf lebih dari 13 jam secara tekun. Di antara ungkapan-ungkapannya yang paling “berani” dan sinthing adalah:
“Huruf bagi saya adalah material hidup, yang darinya saya olah apa saja sekehendak saya” “Dalam teknik mengolah seni saya, saya kembali ke warisan secara alamiah, namun saya musti keluar darinya. Kalau tidak, saya akan mati di sana”.

Sikap Naja al-Mahdawi mencerminkan pandangan perlunya pengembangan huruf-huruf supaya tidak statis, karena huruf-huruf itu sendiri menawarkan kelenturan luar biasa. Sudah pasti sikap revolusionernya, yang oleh Charbal Dagir disebut “permainan gila” (al-la’bah al-majnunah), tidak terlepas dari pergaulan kesehariannya dengan model-model kreasi lukis gaya kontemporer Eropa. Tata pergaulan semacam ini oleh kaligrafer muslim kontemporer, Hassan Massaoud yang puya pergaulan erat dengan kehidupan seni Barat di Perancis, dianggap sangat menentukan. Ia bahkan menyebut tentang “tatacara melindungi kaligrafi supaya terpelihara”, yaitu dengan menempatkan sang kaligrafer di tengah masyarakat. Tidak dapat disangkal, jika masyarakat sepergaulannya adalah para perupa Barat, maka akan lahir darinya adalah kreasi yang bergaya atau dipengaruhi gaya Barat.

Istilah “lukisan kaligrafi” biasanya digunakan untuk membedakannya dari “kaligrafi murni” atau “kaligrafi klasik” yang berpegang pada kaedah khattiyah seperti Naskhi, Tsuluts, Farisi, Diwani, Kufi dan Riq’ah. Lukisan kaligrafi acap dihubungkan dengan rupa-rupa teknik penggarapan karya secara keseluruhan, seperti teknik batik, teknik grafis, teknik ukir kayu, teknik logam dan lain-lain dalam media dan peralatan (seperti cat minyak atau akrilik) yang beragam pula. Hasil garapan yang memadukan huruf dengan latar belakangnya membentuk sebuah lukisan yang utuh, tidak hanya tulisan terpisah.

Oleh karena itu, pengertian “lukisan” kaligrafi Islam di Indonesia tidak selalu menunjuk kepada pembagian gaya-gaya kaligrafi dalam arti huruf seperti kriterium al-Faruqi. Fokus “lukisan kaligrafi” di Indonesia “tidak hanya selesai pada huruf”, tetapi kehadirannya memang sebagai lisan dalam arti yang sesugguhnya, seperti dikemukakan pelukis kaligrafi Islami, Syaiful Adnan. Kritikus seni rupa, Dan Suwaryono menandaskan, bahwa lukisan kaligarfi Islami pada dasarnya ditopang dua unsur elemen seni rupa, berupa unsur-unsur fisiko plastis (berupa bentuk, garis, warna, ruang, cahaya, dan volume) di satu pihak, sedangkan di pihak lain tuntutan-tuntutan yang cenderung ke arah ideo plastis (meliputi semua masalah yang secara langsung ataupun tak langsung berhubungan dengan isi atau cita perbahasaan bentuk). Dalam ungkapan yang lebih mudah, bahwa lukisan kaligrafii di Indonesia tidak hanya menampilkan sosok huruf yang dilukis, tetapi sebuah lukisan utuh di mana huruf menjadi salah satu elemennya.

Maka, lukisan kaligrafi Islam yang berkembang di Indonesia sangat kaya varisasi, karena integral dengan rupa-rupa huruf tanpa memandang gaya alirannya. Baik gaya kontemporer ataupun klasik baku, semuanya dapat menjadi obyek garapan.

Kini, bukan hanya para alumnus perguruan seni rupa, bahkan para pelukis dan khattat yang tidak memiliki disiplin pendidikan seni rupa pun banyak yang terjun ke “permainan” seni lukis kaligrafi gaya baru ini. Siapa saja bahkan anak saya Sulthan Katiby Al Hakim yang masih berusia 6 tahun sudah asyik sekali melukis dan mewarnai kaligrafi dengan nuansa dan pilihan warna yang kelihatan bebas tetapi tetap indah untuk ukuran anak seusianya.

Dalam ragam bentuk pembebasan Kaligrafi Islam ini Ustaz H.Purwanto Zain termasuk salah satu pelukis dan Kaligrafer yang mampu mendobrak kemapanan kaidah baku khath. Dalam peta seni rupa Islam kontemporer, ia juga termasuk sudah ikut andil memberikan sumbangsih yang sangat besar dan telah menimbulkan maraknya kegairahan berkreasi dikalangan pelukis dan kaligrafer khususnya di Jawa Tengah. Munculnya gaya kontemporer, sungguhpun menimbulkan tanggapan pro-kontra, memberikan isyarat semakin meningkatnya pencarian gaya-gaya baru untuk lebih melengkapi gaya-gaya masa lalu.

Meminjam kata penyair India Rabindranath Tagore, al-khattat Kamil al-Baba dari Libanon menulis dalam bab “al-Jadid fi Dunya al-Khath” (Yang Trendy dalam Dunia Kaligrafi), bahwa perkembangan adalah sunnatullah dan hanyalah satu bagian dari hukum alam yang berputar. Perkembangan adalah cermin kekekalan, seperti halnya stagnasi atau jumud, adalah sebab pokok yang memperlekas fana. Dan kaligrafi, dia adalah “lukisan huruf”, posisisnya tidak pernah mandek, bahkan terus berkembang menyusuri waktu. Perkembangan yang juga disusuri kaligrafi Islam kontemporer.

Semoga terus menginspirasi Dunia Kang Haji Purwanto Zain. Amiiin.

==========================================================
- Hari ini Selasa 28 Maret 2017 pukul 10.00 Wib, saat berkunjung dan ngangsu kawruh mencari dan mereguk tetesan ilmu di Galery Asta Qalam milik H.Purwanto Zain, Honggosoco, Kudus.

About Muhammad Assiry

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top