Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal mukiyo, 11 April 2016

 

Inilah era dari puncak kebanggaan jahiliyah. Puncak dari kebodohan yang angkuh. Puncak dari kemalasan berpikir. Puncak dari ketidakjernihan hati. Puncak dari matinya logika dan tiadanya akal. Puncak merajalelanya kebencian, fitnah, dan salah paham. Dan orang-orang memanggul itu semua di pundaknya masing-masing, bahkan memakan dan meminumnya setiap terjaga serta di dalam tidur mereka.

Sekarang ini adalah hari-hari di mana kebanyakan manusia bukan hanya kehilangan alamat kemanusiaannya, alamat rohaninya, alamat moralnya, alamat sopan santun dan tata keramanya. Lupa dimana alamat rumah sejatinya lebih dari itu juga kehilangan alamat sosialnya, alamat politik, ekonomi dan kebudayaannya. Inilah hari-hari di mana kejahatan memproduk kebodohan. Di mana kebodohan, yang bekerja sama dengan suatu jenis kepandaian tertentu, mendorong terciptanya kejahatan. Manusia buta sebuta- butanya, emas disangka tai, Sedangkan tai dikalungkan dikira emas.

Bangsa Indonesia memang memerlukan guru sejati, dan tidak memilikinya. Sebab jika ada guru, mereka menanyakan dulu dari PARPOl apa, Muslim apa bukan, Bencong apa tidak. Bangsa Indonesia memang butuh obat untuk kesembuhannya dan mereka tidak punya. Sebab kalau ada orang membawakannya obat, mereka justru marah-marah dan menggrundel: “Saya tidak sakit kok dibawakan obat”!!!

Saya tidak dalam rangka menuding bahwa inilah kesalahan Sekolah, tapi adalah bagian kecil kegagalan produk dari Sekolah meskipun tidak semuanya gagal. Kalau berhasil semua justru malah aneh bukan? Sepertinya saya jadi ingin menjadi guru biar bisa membina kader-kader Siswa yang "ngedan" dan "nggilani" ini. kalau tidak bisa dibina yah lumayan buat dibini asal jangan dibinasakan. Sayang sekali bahkan "eman -eman banget" jika wanita -wanita seperti ini dibully atau bahkan dibinasakan. Ini karena mereka Pintar dan kreatif sekali menciptakan gaya selfie ala itik beol.

About Muhammad Assiry

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top