Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal mukiyo, 07 Januari 2016

Ini bukan konteks untuk membandingkan antara A dan B, tapi saya sedikit "gregetan" jika melihat "fentungan" berkeliaran terasa seperti alergi. Apalagi jika ditambah dengan teriakan Allahu Akbar. Sebutan Allah terasa murah dan rendah sekali. Memukul dan "menthung" siapa saja yang menghalangi aksinya "ndak" perduli itu siapa dengan teriakan Allah Akbar. Padahal jelas Allah ndak "budheg". Menyebut Allah dalam hatipun Allah mendengar dan mengetahui "Innahu huwa assami'u Al 'aliim".

Seolah Allah SWT. adalah yang paling meridhoi dan Rasulullah Muhammad SAW. adalh pendukung utama aksi -aksi "fentungan massal" itu. Dengan dalih menegakkan amar ma'ruf dan nahyi Munkar. Pertanyaan saya apakah tidak ada cara yang lebih santun dan bijak tanpa harus dengan dakwah "bil fentungan" yang mengakibatkan kerusakan juga kegaduhan berjamaah?

Rasa -rasanya Rasulullah Muhammad SAW. tidak meneladankan dakwah dengan cara seperti itu sama sekali. Tapi ini ironi memang. Mengaku Habib karena keturunan Nabi agung Muhammad SAW. tapi perilakunya sedikit menyimpang. Sepertinya ada virus -virus "asyu" yang bercokol dan bersemayam didalam otak pembesar FPI ini. Barangkali kalau ndak teriak -teriak sampai berbusa -busa dan turun dijalan ndak bisa tidur.

Perilaku Ahmad Bahruddin dengan Habib Riziq itu seperti membandingkan Hasyim Asy'ari pendiri NU dengan Yakuza. Ahmad Bahruddin dan Hasyim Asy'ari merangkul masyarakat untuk mandiri dan lepas dari kemiskinan , kebodohan, dan kemaksiatan. Habib Riziq dan Yakuza "menggebuki" para pelaku kemaksiatan kelas teri, sedangkan dirinya sendiri hidup dari setoran para pelaku kemaksiatan yang lain. Bahkan senang kalau masyarakat tetap bodoh dan miskin, agar mudah dijadikan laskar preman dan mau melakukan apa saja demi nasi bungkus dan uang 50 ribuan sekali aksi.

Ketika Hasyim Asy'arie pendiri NU melihat Tebu Ireng Jombang penuh maksiat judi dan pelacuran, maka Ia kemudian mendirikan pesantren dan membangun unit usaha di Tebu Ireng sampai akhirnya menjadi pusat studi Islam yang besar hingga sekarang ini. Ketika Habib Riziq bos besar FPI melihat maksiat, pelaku maksiat digebuki, dipalaki, kalau perlu dibunuh sampai akhirnya Islam identik dengan kekerasan. Kelihatan jelas perbedaan kualitas intelektual di antara dua tokoh Islam ini.

Mohon anda yang terlanjur cinta dan sayang dengan Mas Habib Riziq dan mabuk kepayang dengan FPI, mbuk ya jangan terlalu buta apalagi anti kritik. Meskipun cinta itu buta. Karena kalau tidak buta bukan cinta namanya, tapi ya "mbuk " tetep pake akal dan kira -kira.

About Muhammad Assiry

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top