Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal mukiyo, 18 April 2015


Dalam konsep islam kita mengenal bahwa tangan diatas lebih baik daripada tangan dibawah " yad al 'ulya khairun min yad assufla".

Kita cenderung menjalankan islam setengah-setengah hanya memburu ritualnya saja, bikin pengajian dimana-mana, sarasehan, dialog keagamaan dll, tapi ada hal yang lebih penting dari itu semua adalah bahwa agama bukan hanya ibadah ritual ( saleh individual)  tapi juga harus bisa mengejawantahkan ajaran agama menjadi pribadi yang bisa berbagi untuk sesama ( saleh sosial).

Saya menitikkan air mata ketika ada seorang penarik becak miskin yang bukan seorang Muslim justru mampu menyekolahkan 300 anak miskin dikampungnya. Sebut saja "Bai Fang Li". Masih harum hingga saat ini di negeri Tianjin, China. Dia adalah si penarik becak yang dikenal mempunyai hati emas. Cerita kebaikan Fang Li tersohor hingga kini meski itu telah terjadi 1987 silam.

Semula Bai adalah pensiunan yang sengaja pulang ke kampungnya. Suatu kali dia melihat banyak anak-anak miskin yang bekerja di ladang dan sawah.

Dia bertanya kenapa anaknya yaitu Bai Jin Feng"  kenapa banyak anak-anak tidak sekolah didini?". Bai jin Feng kemudian menjawab  "Mereka terlalu miskin untuk membayar uang sekolah".

Setelah itu Bai khawatir dan menyumbangkan uang 5000 yuan untuk sekolah di kampung halamannya itu.
Bai masih merasa tidak cukup untuk membantu anak-anak itu sampai akhirnya dia memutuskan menjadi penarik becak di umurnya yang sudah 74 tahun. 

Anak-anaknya mengingatkan agar Bai tidak menarik becak apalagi pendengarannya sudah berkurang, nasehat anaknya Bai acuhkan.

Selama mungkin Bai mangkal di pinggir rel untuk menanti penumpangnya. Dia selalu berangkat subuh dan pulang saat sudah gelap lagi. Dia mengumpulkan 20 sampai 30 yuan perhari. Saat pulang ke rumah dia simpan uang itu baik-baik.

Kemudian, untuk memperbesar usahanya, memenuhi kebutuhan anak asuhnya, Bai pindah ke rumah yang hanya mempunyai satu ruang. Rumah tersebut berada di pinggir rel yang memungkinkan dia melayani penumpang selama 24 jam. Kesungguhannya makin besar, dia hanya makan makanan seadanya dan memakai baju bekas yang dia temukan. 

Dia tidak pernah lupa untuk memberi uang ke sekolah bahkan mengomeli anak -anak yang dibiayainya agar benar-benar menyampaikan uangnya ke sekolah.

Suatu hari, di umurnya yang hampir 90 tahun, dengan badannya yang kian ringkih, Bai datang ke sekolah Tianjin Yao Hua untuk menyerahkan sekotak uang terakhir yang bisa dia kumpulkan. 

"Saya sudah tidak dapat mengayuh becak lagi" kata Bai lirih. "Saya tidak dapat menyumbang lagi" sambil gemetar sambil menyodorkan sisa uangnya. "Ini mungkin uang terakhir yang dapat saya sumbangkan," ucap dia sedih.

"Saya harap anak-anak bisa terus sekolah yang rajin dan bisa dapatkan pekerjaan lalu berkontribusi kepada negara kita" pesan Bai.

Pesan Bai ini pun disambut riuh gemuruh tangisan histeris anak-anak asuh Bai. Di tahun 2005, Bai benar-benar meninggalkan 300 anak asuh yang dia biayai selama dua dekade. Bai didiagnosa menderita kanker paru-paru. Sampai akhir hidupnya Bai terhitung telah menyumbangkan 350 ribu Yuan atau sekitar Rp 500 juta.

Sungguh mulia kisah Bai ini. Semoga menjadi inspirasi bagi kita semua untuk peduli kepada sesama meskipun dalam kondisi yang penuh keterbatasan.

About Elsya Vera Indraswari

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top