Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

PSKQ Modern, 23 Oktober 2016







Kang Thoriq begitu orang memanggilnya. Santri Kursus setiap jumat di PSKQ Modern yang berasal dari Kudus ini terus saja menorehkan karya-karya indahnya. Tangannya nenari -nari gemulai meliuk-liuk diberbagai media seperti kanvas, kayu, kertas, aluminium, tembaga, tembok, bak truk, bahkan piring dapur milik emaknya juga tidak luput dari sentuhan tangannya yang penuh kreatifitas itu. Saya bahkan tidak bisa menangkap gerangan apa lagi yang akan dibuatnya sebagai media karya lukisnya selain piring. Sepertinya hanya Tuhan dan Kang Thoriq yang tahu. 

Ia tidak malu -malu untuk mempromosikan lukisan potret dengan media piring itu di medsos yang tentu lebih praktis, murah dan meriah tetapi tidak kalah indah bila dibandingkan dengan media printing. Justru lebih artistik ketika dihasilkan bukan dari mesin cetak tapi dari goresan tangannya. Semangatnya seperti Affandi salah seorang maestro lukis Indonesia yang mendunia. Affandi pun pernah memikul sendiri hasil lukisannya dan menjual keliling dari rumah kerumah menyusuri setiap kampung dan kota.

Begitu indahnya jalan berkesenian yang dilalui oleh Kang Thoriq ini, Bahkan ketika saya bertanya kepadanya saat mengajar kaligrafi, "Kenapa suka dan ingin mendalami kaligrafi mas?" dia dengan singkat menjawab "saya ingin melihat keindahan Allah melalui kaligrafi sehingga menjadi pribadi yang mengindahkan". Jawaban yang singkat namun sarat makna dan filosofis.

Saya bangga melihat potensinya yang terus berkembang. Ia tidak pernah berhenti berimajinasi dan berkhayal. Khayalan dan imajinasinya itu berterbangan dan hinggap menjadi karya -karya yang menarik dan menggelitik. Kadang ia membuat lukisan kartun, bahkan semua jenis dan gaya lukisan mulai dari dekoratif, realis, impresionis, naturalis digelutinya, juga bergelut dengan lukisan kaligrafi abstrak khas gayanya yang pernah laku terjual 20 jt membuatnya semakin yakin dan mantap menekuni kaligrafi.

Ia tidak pernah minder, sesekali waktu ia ke sawah membantu Bapaknya atau kadang "ngarit" membantu Bapaknya mengambil rumput untuk dijadikan pakan ternak dan lainnya. Baginya hidup berkesenian adalah pilihan yang sangat indah, tanpa beban dan terus dinikmatinya. Di sawah ia bisa melukis hamparan sawah dengan imajinasinya yang luas dengan caranya sendiri, dan sepulang dari sawah ia menumpahkan setiap lekuk, kujur dan detail dari imajinasinya itu diatas kanvas dan media apa saja yang ditemuinya.

Di sanggar miliknya yang diberi nama Potlot Bujel Art ia terus bermimpi kelak menjadi Maestro Kaligrafi dan Seniman yang mendunia.

Semoga terus berkarya dan sukses menginspirasi Indonesia khususnya untuk kader dan Santri PSKQ Modern lainnya. Amiiin
Muhammad Assiry
Presdir PSKQ Modern

===============================================================
Illustrasi:
Bersama karya -karyanya yang membumi di kudus dan sekitarnya, karya Thoriq El-Huda bertebaran seperti rumput yang nenghampar di sawah.

About Muhammad Assiry

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top