Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal mukiyo, 18 Mei 2015


Dikisahkan ada seorang pelukis terkenal
Hasil lukisannya menghiasi banyak dinding rumah orang - orang kaya
Si pelukis dikenal dengan kehalusan, ketelitian, keindahan & sangat memperhatiakan detail object yang digambarnya.
Lukisan dari hasil torehan karyanya tidak hanya lukisan yang indah tapi juga karya kaligrafi yang memukau.
Pesanan lukisannya tidak pernah berhenti dari para kolektor
maupun pecinta barang-barang seni.
Juga order Kaligrafinya tidak pernah jeda meskipun sehari
Bagai virus cinta yang merasuki seluruh relung jiwa manusia.

Suatu hari setelah menyelesaikan sebuah lukisan
Si pelukis merasa sangat puas dengan hasil lukisannya kali ini.
Sempurna menurut pandangannya, diapun bermaksud mengadakan pameran lukisan tunggal, agar orang-orang dapat menikmati, dan berselancar dalam lautan ruh seni atas hasil karyanya.

Saat pameran Si pelukis meletakkan sebuah buku di dekat lukisan, tentu dengan dibubuhi keterangan yang berbunyi:
Yang terhormat para pecinta dan penikmat seni, setelah melihat dan menikmati lukisan saya ini, silahkan anda isi di buku ini komentar anda tentang kelemahan dan kekurangan hasil karya saya.
Terima kasih atas waktu dan komentar anda.

Pengunjung silih berganti mengisi buku itu
Setelah beberapa hari si pelukis pun membaca buku berisi komentar pengunjung pameran tersebut.
Dia merasa kecewa dan kaget sekali dengan banyaknya catatan kelemahan yang di berikan terhadap hasil karyanya.
“Orang-orang ini memang tidak mengerti seni dan indahnya lukisan saya ini,
Gumamnya dalam hati.
Dia tetap yakin bahwa hasil karya lukisannya itu memang sangat maksimal
Maka untuk itu dia ingin menguji sekali lagi komentar orang lain
tetapi dengan metode yang berbeda yakni dia pun membuat pameran lagi tetapi di tempat berbeda dan kali ini pun dia tetap menyertakan buku untuk diisi oleh pengunjung.
Tetapi bukan untuk dimintai komentar kelemahan dan kekurangan atas hasil karyanya melainkan untuk diberikan komentar tentang kekuatan & keindahan lukisannya itu.

Setelah beberapa hari
Si pelukis pun kembali membaca buku komentar pengunjung & dia tersenyum senang setelah membaca seluruh komentar atas apresiasi seluruh pengunjung yang hadir. Jika pengunjung yg terdahulu mengkritik & melihat kelemahan
sedangkan pengunjung yg belakangan ini memberi komentar dengan memuji & mengagumi lukisan yg sama.
dan kebanyakan poin-poin yg sebelumnya dikritik habis -habisan waktu itu sekarang justru terbalik malah cenderung dipuji –puji.

Dari dua pameran lukisan si pelukis mendapat sebuah kesadaran bahwa
"TIDAK ADA YG SEMPURNA DI DUNIA INI".
Apapun yg kita kerjakan, yang kita perbuat, kita lakukan untuk orang lain.
Sehebat & sesempurna menurut diri kita ternyata di mata orang lain ada saja kelemahan & kekurangan -kekurangan.
Meskipun disaat yang bersamaan pun ada yang menyukai dan memberi apresiasi positif terhadap diri kita. Maka janganlah berhenti berbuat, berkiprah, melakukan apapun terbaik yang kita mampu untuk siapapun meskipun semua yang kita lakukan itu tidak pernah dianggap sekalipun.

Illustrasi" saat melukis kaligrafi kontemporer Th. 2006. Sebelum kaligrafi kontemporer menjadi sesuatu yang ngetrend seperti sekarang ini.

About Muhammad Assiry

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top