Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9

Assiry gombal Mukiyo, 12 Februari 2015


Pandangan NU dan Ketua NU Kiai Said Agil sudah jelas, syiah adalah Islam yang sah. Boleh berbeda pandangan tapi hidup bersama adalah keniscayaan. Saya sendiri menyayangkan fatwa MUI indonesia yang memfatwakan bahwa syiah itu Sesat. Mbok ya jangan saling tuding dengan kata sesat dan menuduh kelompok lain kafir.

Orang-orang yang menentang syiah adalah yang buta sejarah, pertarungan politik abad 7 tidak layak dibawa-bawa ke abad internet. Islam itu terbagi menjadi 3 aliran besar Sunni, Syiah, Ibadi dan puluhan aliran kecil. Semua sah dan layak hidup.

Sedikit saran saja untuk Guru kami tercinta KH.Arifin Ilham. Kalau sampean belum khatam membaca dan memahami sejarah Islam dengan benar, mbok ya ndak usah jadi Kiyai. Ini yang jadi rancu dan mengakibatkan baku hantam antar kelompok dalam Islam. Dengan sampean menuding-nuding kelompok ini sesat, atau kelompok itu kafir.

Nabi Muhammad itu sudah jelas jadi teladan kita semuanya. Kalau kita "ndak"meneladankan Nabi sebagai cermin, terus kepada siapa lagi. Duh Gusti Allah..........kang Murbeng Dumadi

Allah sudah menjelaskan dengan gamblang dalam Al Qur an (Surat attaubah:128).
Laqod jaakum Rasulum min anfusikum", sungguh kami telah mendatangkan kepada kalian manusia, Rasulun, (itu seorang utusan). Allah Ta'ala disini menekankan dengan mengatakan:"min anfusikum", dari jenis kita yakni jenis manusia. Bukan manusia biasa, tapi manusia luar biasa. Di buktikan dengan keluarbiasaan Rasulullah pada firman Allah selanjutnya “‘Azizun alaihi ma annitum”,( menanggungkan derita umat)itu penjelasan Allah yang pertama. kedua “Harisun alaikum ”, (rasa cinta pada umat). Yang ketiga “bilmuminina Ro’ufur rohimun”, (rasa kasih sayang pada kaum beriman).

KH.Arifin Ilham..... Tiga sifat ini saja mbok ya sampean miliki sebagai figur Kiyai yang sudah sudah masyhur. Kiyai yang "ngetop markotop" dan juga dimiliki oleh siapa saja yang sudah kadung dianggap publik sebagai seorang mubaligh. Keberhasilan seorang mubaligh bergantung sebarapa besar rasa ‘azizun alaihi ma annitum’ dalam dirinya. Sebab, itulah dasar pertama untuk mengajak kejalan Allah. Mubaligh harus pula membawa misi “Harishun alaikum”, dan tentu saja, “Bil mukminina Roufur rohim”. Bila mubaligh bisa membawa ini, dalam amar ma’ruf nahi munkar yang dilakukannya, dia tidak akan mendahulukan hawa nafsu dan egonya semata.

Perumpamaan 'bilmukminina roufurrohim', seperti kasih sayang orang tua terhadap anaknya. Kerasnya orang tua terhadap anak bukan berarti kebencian, kerasnya orang tua terhadap anak bukan berarti kekejaman, kerasnya orang tua terhadap anak walaupun lahirnya kelihatan keras tapi penuh arti kasih sayang.
Contoh kecil saja, beberapa hari lalu saya tegur anak saya yang baru berumur 4 th. Dia naik di asrama PSKQ Modern lantai 1 dan main loncat-loncatan dipinggir lantai. Padahal itu sangat berbahaya karena jika jatuh tak ayal bisa mengakibatkan cedera yang tidak ringan.

Saya peringatkan beberapa kali tapi masih juga bandel akhirnya saya naik ke lantai 1asrama PSKQ Modern jewer kupingnya dengan pelan agar jera, sambil menasehati dan memberi pengertian dengan lembut. Bukan menghardik apalagi memaki. Karena ini bisa berakibat fatal terhadap psikologi anak.

Ini tentu ndak jauh berbeda ketika kita menghadapi ummat yang beragam dan berbeda maqam pemikiran dan pemahamannya terhadap Islam.Umat Kristen Katolik dan Kristen Protestan yang dulu saling membunuh sekarang sudah sadar dan rukun, umat Islam jangan sampai bodoh berlarut-larut sampai berabad-abad.
www.islamtoleran.com/sebut-syiah-sesat-majelis-az-zikra-ar…/

About Elsya Vera Indraswari

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top