Slider[Style1]

PSKQ dalam Liputan

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5

Style6

Style7

Style8

Style9



Assiry gombal mukiyo, 2014

Dalam mnjalani setiap apapun, saya menempatkan diri saya sebagai pelayan. Melayani siapapun dan apapun yang ada disekitar saya.

Ketika saya mengajar Kaligrafi dan Seni Rupa misalnya Saya tetap memposisikan diri saya bukan sebagai Guru atau Ustaz, melainkan sebagai Pelayan. Menyiapkan setiap keprluan tidur, tmpat makan, tempat belajar ,tempat mandi, tempat masak, dan bahkan juga tempat beol dan pipisnya. Saya berusaha membuka telinga lebar 2 bagi santri atau yang saya sebut sebagai tuan saya agar bisa mndengar setiap keluhan dan jeritan kepedihannya. Sayapun juga kudu merendahkan jiwa serendah 2nya, agar ketika menerima kritikan dan kerasnya tuntutan tuan saya, hati saya tetaplh seasin samudera bagi jutaan sampah yang menggunung.
Sudah semestinya Pelayan adalah tempatnya dimaki, digunjing, di hujat, atau barangkali dicari 2 kekurangan 2 dan kesalahan 2nya sekecil apapun, karena tempatnya kesalahan selalu ada di Pelayan. Bagi seorang Pelayan, saya rindu dengan semua itu.


Saya justru kecewa jika ada alumni yang pernah mnjadi tuan saya di PSKQ maupun ditempat lainnya mnghormati saya, atau mnganggap saya sebagai ustaz dan guru mereka, padahal sesungguhnya saya bukanlah guru melainkan pecundang yang "Nggombal dan mukiyo". Saya sangat takut jika ada para alumni yang sungkem dan ta'dzim dengan saya. 

Ketakutan saya adalh karena saya tidak pantas untuk di hormati. Yang layak untuk pakaian kehormatan dan kemuliaan hanya Tuhan
(Al kariimu huwa Allah).

Jadi jangan merasa bersalah jika ada tuan saya yang bilang bhwa saya itu muluk 2, menyinggung tentang profesionalitas yang kurang saya aplikasikan, mengancam menghapus karya yang dibuatnya karena pembayaran yang macet, malah ngambek dan mungkin gulung 2 dijalan jika disuruh bayar spp yang sering nunggak berbulan 2 misalnya .

Jangan juga malu Meminta dikoreksi karyanya berjam 2 meskipun saya harus terkantuk 2, dan setelah juara atau telah sukses saya dicampakkan begitu saja. Tidak usah sungkan menuntut hak atas ini dan itu dari setiap fasiIitas yang minim karena itu memang seharusnya dilakukan oleh seorang tuan.

Jangan juga ada yang merasa berdosa jika mempersoalkan setiap apapun yang saya lakukan meskipun saya harus terseok dan berdarah 2 karenanya.

Saya korbankan setiap kebahagiaan dan barangkali rumah tangga saya pribadi karena harus standby melayani dan tidak memikirkan entah dapur rumah saya bisa ngebul apa tidak, dengan tidak banyak kerja diluar agar bisa fokus melayani tuan saya. Saya pun tidak pernah meminta imbalan apapun atas apa yang saya lakukan agar tidak memberatkan karena saya betul 2 memahami fungsi saya sebagai Pelayan yang selalu siap bagi kebutuhan tuannya.

Tolong jangan ragu.....pastikanlah bahwa yang dilakukan oleh tuan saya itu semuanya adalah benar.
Seorang tuan berhak dan memiliki kapasitas penuh bagi keberlangsungan hidup seorang Pelayan.
Ikrar dan janji saya supaya tetap setia melayani siapapun dan apapun untuk mengantarkan ke gerbang keberhasilan.

Saya bangga dan bahagia mnjadi Pelayan. Itulah cita 2 saya yang saya idam2kan sejak kecil.

Lampung, 27 agusts 2014.

About Elsya Vera Indraswari

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkunjung di Pesantren Seni Kaligrafi Al Quran, silahkan meninggalkan pesan, terima kasih


Top